Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Friday, May 20, 2016

Siapa Golongan Al-Ghulu?

Bismillahirrahmanirrahim.
Agat berat tajuk yang saya nak huraikan kali ni.pertamanya nak saya tegaskan,saya bukan ustaz,mahupun uztazah.penulisan ni mungkin terdapat kesilapan dari saya,jika ada sila betulkan. ;') apapun penulisan ni membawa apa yang tersirat dalam lubuk hati saya pada beberapa isu semasa yang sangat hangat.sangat sensitif.

kebelakangan ni isu vaksin sangat hangat diperkatakan.hingga bermacam-macam hukum yang timbul hingga ke hukum berdosa bagi ibubapa yang tidak memvaksinkan anak.saya bukan nak membela diri atau nak sedapkan hati.tapi sejak dari anak pertama,Zakwan waktu itu kami berikan suntikan imunisasi mengikut jadual di tetapkan.tapi waktu tu saya berlapang dada dengan ibubapa yang berani untuk tidak memvaksinkan anak.kenapa saya kata berani?sebab bukan mudah kita nak melawan adat.adat sekarang semua anak kecil "wajib" diberikan vaksin.hidup dikelompok sedikit bukan mudah.terima cerca dan fitnah orang sekeliling.sampai ada yang kata mereka tak sayangkan anak,hingga pulak anak-anak yang tidak divaksin diminta untuk tinggal di Pulau asing,agar mereka tidak jadi "pembawa virus".Allahuakhbar.

macam-macam teori yang dibawa,"herd immunity" dan seolah-olah herd immunity ni yang menyelamatkan kita semua dari terkena jangkitan sebarang virus.nauzubillahiminzalik.Allah juga sebaik-baik pelindung.ya,saya faham,islam suruh kita berusaha.ada yang berpegang dengan ambil suntikan Vaksin,itu adalah salah satu usaha untuk kita mengelak sebarang mudharat.tapi mungkin kita lupa,selagi ia ciptaan manusia,takkan mungkin ia sempurna.begitu juga dengan vaksin.ada yang kata,apalah sangat kesan AEFI nak dibandingkan dengan kemudharatan yang lebih besar jika terkena penyakit-penyakit yang merbahaya tu?tapi mungkin mereka lupa,ada larangan untuk kita memudharatkan diri.penyakit yang belum tentu pun kita dapat,tapi terpaksa lalui derita AEFI yang "apalah sangat" tu.

tak,saya tak tolak kemungkinan segala teori ni betul,tapi saya ambil pendekatan,jangan kita tergolong dalam golongan Al-Ghulu.golongan Al-Ghulu ni adalah golongan pelampau didalam agama.tahukah kita.sedangkan hukum sunat itu sendiri,haram untuk kita wajibkan?inikan pula sesuatu yang harus.maksud hukum harus itu sendiri Sesuatu amalan yang tidak berpahala jika dikerjakan dan tidak berdosa apabila ditinggalkannya.

marilah kita sama-sama lebih berlapang dada dalam hal vaksin ini.selain tu saya berpegang dengan
"Allah mencipta manusia,dia lebih tau segala keperluan manusia" sebab tu Allah dah ciptakan undang-undang Islam,untuk menyelesaikan masalah manusia.sedangkan hukum yang jelas wajibnya tu pun kita tak terlaksana, inikan pula nak "mewajibkan" hal yang harus.pokoknya berlapang dada.

baru-baru ini juga timbul isu lebih baik menderma darah dari berbekam.saya faham niatnya supaya dengan lebih ramai yang menderma darah,dapat menyelamatkan nyawa manusia,dengan izin Allah.namun ayat lebih baik itu terlalu kasar dimata dan dihati saya.sedangkan jelas berbekam itu sunnah nabi.saya tak pernah berbekam.dan sudah menderma darah lebih dari 10kali
,cuma sejak berkahwin,mengandung dan menyusukan tak dibenarkan menderma darah.tapi sikit saya tak pertikaikan hukum sunnah berbekam.saya yakin masing-masing ada kelebihan dan kebaikan tersendiri.


jadi nak saya tekankan,adalah lebih baik untuk kita beri penekanan pada hukum-hukum tersedia ada seperti sebarkan segala kebaikan amalan-amalan sunnah dan kebaikan serta kepentingan peyusuan susu badan kepada anak.

kesimpulannya?
moga kita tidak tergolong dari golongan Al-Ghulu.siapa golongan Al-Ghulu?Al Ghulu dalam beragama kata ibn athir "terlalu keras berpegang dengannya dan melampaui batas"
bahaya sikap Al-Ghulu ni.kadang kita perasan,sebab berbeza pendapat hal-hal kecil sampai boleh bertelagah nak menentukan masing-masing lebih benar dari pihak yang satu lagi,sedangkan boleh jadi kamu benar,boleh jadi kamu salah.jangan lah sampai kita nak bergaduh dengan hal yang tak pernah jumpa titik persamaan. sedangkan dalam islam ada empat mazhab.imam mazhab masing-masing menghormati antara satu sama lain.tidak mengatakan dia lebih baik dari yang lain.kita pula berhak untuk memilih untuk kita berpegang dengan satu mazhab.

Al-Baqarah : 216
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak 
mengetahui”

wallahua'lam. 

No comments:

Post a Comment